Daftar Makanan Khas Di Phu Yen [Part Terakhir]

Daftar Makanan Khas Di Phu Yen [Part Terakhir]

1. Ikan Muong bakar

Ikan yang bernama “Muong” ini hanya adalah ikan yang kecil dan biasa di sungai dan anak sungai, tetapi ketika dipanggang, ikan ini menjadi hidangan khusus bagi orang Phu Yen.

Sebagai ikan air tawar lainnya seperti ikan goby, ikan putih … ikan “Muong” memiliki bentuk ramping panjang, sebesar jari orang dewasa, dan sering hidup berkelompok di sungai dan anak sungai di tanah ini. Namun, menurut orang-orang setempat, hanya ikan “Muong” yang ditangkap dari Sungai Ngan Son baru memberikan daging segar, harum, dan keras. Hal ini tidak mengherankan karena ikan “Muong” di sungai Ngan Son dibandingkan setingkat dengan tiram laguna O Loan (sebuah jenis makanan khas yang terkenal di seluruh negeri).

Ikan “Muong” paling enak pada saat baru ditangkap. Ikannya segar sekali. Pertama-tama kita akan bersihkan ikan, mengeluarkan semua isi di dalam perutnya, kemudian ikan akan dipanggang (atau goreng emas renyah) di atas arang yang merah.

Ketika membakar, kita harus sering bolak-balik ikan supaya sisik ikan dimasak kuning dan renyah tanpa terbakar. Saat ikan mulai berwangi, Anda bisa mengambilnya dan menikmatinya.

Makanan ini akan dicicipi bersama dengan berbagai macam sayuran mentah, bihun segar, kertas nasi, dan secangkir saus pedas.

2. Nasi merah

Daerah pegunungan Phu Yen memiliki bermacam-macam padi yang waktu tanamnya pendek sekali seperti “cuc lun, cuc ran, to đa, ba trang” dan lain-lain. Semua jenis padinya ditanam di ladang dan semuanya memiliki beras merah yang lezat. Banyak anak yang lahir dan menjadi dewasa di tanah ini sudah lama makan jenis nasi ini.

Nasi merah tidak terlalu keras, memiliki aroma khas dengan aroma gunung hutan sehingga sangat lezat. Bagian yang paling enak yaitu nasi sedikit hangus  di bagian bawah pot.

Nasi merah sudah sangat lezat. Pada musim hujan, warga setempat sulit sekali untuk pergi ke pasar jadinya makanan sangat langka. Oleh karena itu, setiap keluarga sering makan nasi merah dengan ikan kering, ikan asin, dan sayuran hutan yang ditumis. Hanya begitu saja juga sudah enak.

3. Kambing gunung Chop Chai

Gunung Chop Chai adalah simbol yang terkenal di propinsi Phu Yen, jauhnya sekitar 4 km dari pusat kota Tuy Hoa. Ketika mengunjungi daerah ini, selain tempat-tempat yang cukup terkenal seperti Jeram berbatu Dia, pantai Long Thuy, teluk Vung Ro, menara Nhan, seharusnya Anda menemukan gunung Chop Chai dan menikmati hidangan khas daging kambing di sini.

Di sekitar gunung Chop Chai, ada banyak restoran yang menyajikan makanan dari daging kambing. Kambingnya dipelihara oleh anggota keluarga di lereng gunung, dan kemudian diambil daging untuk menbuat banyak hidangan yang lezat.

Dari hidangan yang dikukus, dipanggang, ditusuk hingga hidangan hot pot, hidangan tumis, semuanya dibuat dari daging kambing yang segar yang lezat. Di samping itu, resepnya juga sangat istimewa. Setiap hidangan memiliki rasa unik dan pasti berbeda dari daging kambing yang telah dinikmati pengunjung di tempat lain.

4. Es krim campuran

Bagi pengunjung yang pertama kali ke Phu Yen, nama campuran es krim cukup aneh. Seringkali Anda akan mendengar nama-nama seperti krim santan, es krim tujuh warna, es krim, .. Namun keistimewaan dari hidangan ini akan membuat pengunjung dikejutkan karena rasa luar biasa.

Ini sebagai camilan yang selalu ingin dinikmati semua orang. Nama uniknya berasal dari cara membuatnya. Sebenarnya es krim segar sering dicampur dengan kue flan, dengan es dan kacang, sehingga disebut es krim campuran. Es krim di sini tidak terlalu manis, dan flan agak berminyak, tetapi ketika Anda makan Anda tidak merasa bosan. Jajanan ini cocok dengan selera kebanyakan orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *